Amerika Serikat Bantu Indonesia Cegah Korupsi Melalui Program USAID Senilai 9,9 Juta Dolar

Press Release Shim

Speeches Shim

Amerika Serikat Bantu Indonesia Cegah Korupsi Melalui Program USAID Senilai 9,9 Juta Dolar
Amerika Serikat Bantu Indonesia Cegah Korupsi Melalui Program USAID Senilai 9,9 Juta Dolar
USAID SIAP I

Untuk Diterbitkan Segera

Selasa, 25 Januari, 2022
Swiny Andina
sandina@usaid.gov

JAKARTA, Indonesia — Pada 24 Januari, Amerika Serikat, melalui Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) mengumumkan program senilai 9,9 juta dolar untuk membantu Indonesia mencegah korupsi dengan meningkatkan keterlibatan organisasi masyarakat sipil dan mempromosikan integritas di sektor publik dan swasta.

USAID Integritas akan membantu Pemerintah Indonesia mengatasi korupsi dengan membantu organisasi masyarakat sipil lokal menangani kerentanan terhadap korupsi sistemik dan konflik kepentingan dalam prosedur perencanaan dan pengadaan.

“Melalui program baru ini, kami mendukung pergeseran fokus Pemerintah Indonesia dari penuntutan dan penegakan hukum terhadap tindakan korupsi menjadi pencegahan korupsi,” kata Direktur USAID Indonesia Jeffery P. Cohen. “Kami melanjutkan kemitraan Pemerintah AS  dengan Pemerintah Indonesia, sektor swasta, dan masyarakat Indonesia yang telah berjalan selama beberapa dekade dalam penanganan korupsi di Indonesia.”

Inisiatif ini akan berfokus pada penguatan praktik pemerintah dan organisasi masyarakat sipil dalam meningkatkan transparansi, mengurangi terjadinya konflik kepentingan, dan mendorong akuntabilitas. Kegiatan ini akan melibatkan masyarakat untuk melakukan pengawasan dan mendorong sikap menjauhi praktik korupsi.

USAID bermitra dengan organisasi lokal yaitu Kemitraan dalam pelaksanaan program lima tahun ini. Kemitraan ini akan berkontribusi terhadap pencapaian Rencana Pembangunan Jangka Menengah Pemerintah Indonesia dalam hal pertumbuhan berkualitas, infrastruktur, dan stabilitas. Selain itu, program ini juga sejalan dengan Strategi Nasional Pemberantasan Korupsi dengan mendukung pembentukan kebijakan antikorupsi dan regulasi yang efektif, koordinasi dengan instansi terkait, serta keterlibatan publik.

Last updated: May 20, 2022

Share This Page